Bakteri Pendaur Ulang Emas

Baca Berita terkini di bawahlaci.com, Kami menyediakan banyak artikel artikel menghibur, serta tips dan trik yang dapat anda coba, menambah pengetahuan anda di berbagai bidang termasuk teknologi.

Ponsel lama Anda bisa jadi memiliki nilai yang dapat bertahan lama setelah Anda membuangnya di tempat sampah seiring dengan keberhasilan tim peneliti Australia yang berusaha membuka emas di dalamnya.

Ahli geologi Australia telah berhasil menemukan bakteri di sebidang tanah di kawasan regional Queensland yang mengambil jejak emas alami dan mengubahnya menjadi nugget (bongkahan kecil emas).

Penemuan tersebut, menurut profesor perusahaan Universitas Adelaide, Frank Reith, berarti perusahaan pertambangan dapat mengubah bendungan tailing [limbah tambang] dari sebuah pertambangan menjadi aset dengan memulihkan dan memproses kembali sisa emas di limbah tersebut.

Dia mengatakan dalam budaya konsumen tentang keusangan yang direncanakan, di mana model ponsel pintar selalu diperbarui setiap beberapa bulan sekali, temuan ini bisa mengubah cara pembuangan limbah elektronik.

Mengubah sampah menjadi harta karun

Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa pada tahun 2016 limbah elektronik di seluruh dunia – termasuk ponsel, laptop, televisi, kulkas, dan mainan yang dibuang – mengandung lebih dari $ 84 miliar material yang dapat dipulihkan.

Lebih dari $ 29 miliar itu ada di emas yang terdapat pada bagian-bagian seperti papan sirkuit di telepon dan komputer.

“Dalam limbah elektronik ada banyak emas,” kata Associate Professor Reith.

Papan sirkuit sedang digunakan dalam percobaan oleh perusahaan Auckland Mint Innovation untuk memulihkan logam mulia dari limbah elektronik. (Dikirim: Inovasi Mint)

“Kita membutuhkan sebuah teknik yang tidak menimbulkan dampak pada kesehatan atau komunitas atau lingkungan untuk [memulihkan] logam mulia yang ada di ponsel pintar atau komputer semua orang.

“Saat ini teknik pemulihan emas ini sebagian besar dilakukan di luar negara-negara maju, dengan teknik yang tidak berkelanjutan sebagaimana mestinya.”

Program percontohan menyuling emas dari limbah elektronik

Associate Professor Reith dan tim penelitinya telah bergabung dengan sebuah perusahaan Start-up New Mint Innovation dari Selandia Baru untuk menemukan solusinya.

Mint Innovation sedang menjalankan program percontohan, dengan rencana untuk meluncurkan Teknik pemulihan emas pada limbah elektronik mereka pada 2019 secara komersial.

Australia masuk dalam negara yang menjadi prospek mereka.

“Kami mengupayakan limbah elektronik sebagai bahan baku, dan sedang menguji coba sebuah proses yang menggunakan mikroba sebagai metode untuk memurnikan logam mulia dari campuran logam lain berasal dari papan sirkuit tua,” kata strategi utama, Dr Ollie Crush.

Para peneliti memeriksa biji-bijian emas dari West Coast Creek, sebuah anak sungai kecil di Mary River, Kilkivan, Queensland dan sejumlah lokasi lain di sekitar Australia dan dunia.

Mereka menemukan proses “daur ulang” emas bisa memakan waktu antara 17 dan 58 tahun.

Associate Professor Reith mengatakan dalam istilah geologis rentang waktu itu sama dengan sekedip mata.

“Itu sangat cepat, kita hanya perlu mempercepat proses tersebut hingga 10, 20, 30, untuk memiliki sesuatu yang sesuai diaplikasikan dalam industri.”

Sebuah studi ‘ground-breaking’

Pemilik lahan di Kilkivan John Parsons, seorang mantan manajer tambang yang mengambil alih sebuah lahan bekas tambang yang tidak digunakan pada 1990-an, sekarang menjadi salah satu penulis dari dua makalah penelitian berdasarkan bakteri yang ditemukan di tanahnya.

Dia menjelaskan bakteri tersebut bekerja untuk menyaring mineral lain seperti perak dan tembaga untuk “membangun bongkahan kecil ini, biji-bijian dengan biji-bijian, lapis demi lapis demi lapis”.

Tahun lalu dia bekerja dengan Associate Professor Reith, serta Jeremiah Shuster dari Universitas Adelaide, peneliti Swedia Geert Cornelis, dan ilmuwan University of Queensland Gordon Southam, untuk menggali berapa lama proses penyulingan bakteri ini berlangsung, dan dipublikasikan di jurnal Chemical Geology.

Profesor Profesor Reith menggambarkannya sebagai “sebuah studi terobosan”.

“Untuk pertama kalinya, sebenarnya kita bisa memperkirakan seberapa cepat hal tersebut bisa terjadi di lingkungan alam,” katanya.

“Kami mengetahuinya untuk banyak elemen lain, tapi kami hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang emas sampai kami menyelesaikan pekerjaan bersama kami ini dengan [penelitian lain].”

Gambar yang lebih besar

Associate Profesor Reith mengatakan bahwa bakteri tersebut tidak hanya memiliki kekuatan untuk mengubah praktik daur ulang, namun mengubah tailing tambang emas menjadi menjadi aset.

“Di banyak tambang ada bahan tailing dan bahan limbah, dan emas terbuang disana,” katanya.

“Dengan teknologi saat ini, kami tidak dapat memulihkannya. Jika Anda dapat membuat sumber daya yang dapat dipulihkan dari bagian-bagian itu, berarti Anda bisa menerapkannya ke bagian dasar dari tambang dimana pun.”

Penelitian ini telah membuat John Parsons bersemangat.

“Manfaat lingkungan dari temuan ini sangat sulit dipercaya,” katanya.

“Para bankir dan pemegang saham semua melihat sisi lingkungan dari banyak hal … sebuah manfaat lingkungan adalah keuntungan ekonomi.”

Dia ingin membuat industri berskala besar, termasuk perusahaan pertambangan, untuk memperhatikan apa yang dapat dilakukan oleh bakteri kecil tersebut.

“Saya ingin membuat mereka mulai melakukan sesuatu sekarang. Jika saya bisa melakukan itu, saya akan menjadi orang yang sangat bahagia dalam kurun waktu beberapa tahun ke depan.”

source : detik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here