Perdebatan selalu mengemuka setiap kali kita membicarakan efek positif ataupun negatif yang lahir dari gaming. Ada penelitian yang menyimpulkan bahwa video game mampu memberikan kontribusi positif pada kemampuan mental gamer sebagai penikmatnya, namun di sisi lain, ada juga yang justru menyoroti potensi negatif yang mungkin lahir terutama ketika adiksi muncul. Satu hal yang menarik, tak pernah ada satu kesimpulan definitif yang mampu mengakhiri perdebatan yang terus mengemuka ini. Setidaknya, popularitas video game sebagai media hiburan mainstream saat ini terus menarik perhatian para otak-otak jenius untuk terus menelitinya. Temuan terbaru? Bahwa otak gamer ternyata bekerja dengan cara yang berbeda dengan orang awam pada umumnya.

Kesimpulan inilah yang dikemukakan oleh penelitian hasil kolaborasi antara University of Utah School of Medicine di Amerika Serikat dan Chung-An University di Korea Selatan terhadap lebih dari 200 remaja pria.Hasilnya? Mereka menemukan bahwa gamer yang kompulsif memiliki koneksi antar bagian otak yang berbeda dibandingkan dengan mereka yang tidak memainkan video game. Mereka bahkan menyebut bahwa beberapa gamer dalam tahap adiksi kronis memiliki kondisi yang disebut sebagai “Hyperconnectivity”, dimana otak terhubung dengan beberapa jembatan sekaligus, alih-alih satu.

Di sisi positif, hal ini membuat gamer punya kemampun untuk merespon lebih cepat terhadap informasi yang masuk. Gamer punya kemampuan visual dan mendengar yang lebih baik dengan koordinasi yang lebih cepat pula. Mereka selalu waspada terhadap beragam hal penting di sekitar dan selalu siap untuk mengambil tindakan tertentu jika dibutuhkan. Penelitian ini menyebut bahwa gamer punya otak yang mampu bekerja lebih efeisien.

 

Walaupun demikian, tak semua hasil penelitian ini berakhir positif. Bahwa jembatan yang lebih banyak antara dua area otak – Dorsolateral prefrontal cortex dan temporoparietal junction adalah sesuatu yang sering ditemukan oleh pasien-pasien dengan penyakit psikologis seperti schizophrenia, down syndrome, dan juga autisme. Hyperconnectivity antara dua region ini biasanya ditemukan di orang-orang dengan kemampuan kontrol diri yang sangat minim. Walaupun bekerja lebih efesien, gamer dengan otak seperti ini juga sayangnya, punya perhatian yang sangat gampang teralihkan.

Penelitian ini sendiri ditutup, dengan sayangnya, kesimpulan yang kembali tak definitif. Mereka masih belum bisa menentukan apakah memang video game membuat otak gamer bekerja dengan cara yang tidak biasa, atau justru orang-orang yang punya otak yang tidak biasa yang tertarik untuk menjadikan gaming sebagai hobi utama.

source : jagatreview

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here